Saiz Teks

A- A A+

Pilihan Warna

A A

settings

A- A A+
A A

Siaran Media

SIARAN MEDIA - Sesekali

Dikemaskini pada .

 

Beto Kusyairy dan Azhan Rani Dalam Adaptasi Puisi Ke Telefilem “Sesekali”, Khas Hari Bapa di RTM

 

Karektor seorang bapa seringkali dikaitkan dengan riak wajah tegas dan sukar menunjukkan rasa sayang kepada si anak. Justeru si anak lebih terarah kepada si ibu yang lahiriahnya penuh kelembutan daripada segala sudut.

Namun bayangkan sekiranya takdir menentukan si ibu pergi terlebih dahulu disambut Illahi. Tanggungjawab si ibu dalam membesarkan dengan kasih sayang bertukar kepada si ayah. Hakikatnya ia bukanlah satu tanggungjawab yang senang untuk digalas oleh seorang bergelar bapa.

Realiti kehidupan ini ditonjolkan pada watak Amrin dibawakan oleh pelakon Beto Kusyairy yang melalui suka duka kepayahan dalam membesarkan anak setelah kematian isterinya. Begitu juga nilai kasih sayang dan keikhlasan hati lelaki bernama Adeng lakonan Azhan Rani terhadap anak angkatnya, Wahyudi.

Kisahnya dihidupkan dalam telefilem arahan Hisyamudin Ahmad, Unit Drama TV RTM bertajuk “Sesekali” menemui penonton pada 14 Jun ini, pukul 9.30 malam di TV2.

Menariknya, Sesekali diadaptasi daripada puisi dengan judul sama karya Siti Zaleha Hashim yang pernah diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka tahun 2006.

Ia mengisahkan tentang pengorbanan seorang bapa Amrin yang membesarkan anak perempuannya berumur enam tahun bernama Kemboja. Amrin memberikan yang terbaik untuk setiap yang apa dilakukan untuk anaknya.

Amrin membesarkan Kemboja seorang diri setelah kematian Melati ketika kelahiran Kemboja. Pasangan ini bertemu jodoh lewat usia, dugaan yang berlaku pada isterinya membuatkan Amrin bertekad untuk memenuhi yang terbaik untuk Kemboja.

Namun ketika Kemboja membesar, Amrin menyembunyikan pekerjaannya sebenarnya dari pengetahuan Kemboja kerana tidak mahu anaknya itu malu. Akhirnya Kemboja mengetahui juga pekerjaan ayahnya sebagai penghibur jalanan bukannya kerja pejabat sepertimana pakaian yang dipakainya.

Amrin menerangkan situasi dirinya kepada Kemboja, anaknya itu perlahan-lahan menerima penjelasan ayahnya. Ketika ikatan dua beranak ini kembali normal, Kemboja dilanggar lari oleh Adeng ketika hendak melarikan diri dari buruan polis.

Pada masa sama Adeng terpaksa meneruskan perjalanan kerana ingin menyerahkan duit rompakan kepada Yeop untuk pembiayaan perubatan mata Wahyudi yang seusia dengan Kemboja.

Kemboja mengalami pendarahan organ dalaman, berjuang untuk hidup namun tewas akhirnya. Amrin tidak dapat menerima kematian anaknya Kemboja. Manakala Adeng tertangkap setelah kepantasan pihak polis memburu Adeng.

Amrin bertekad untuk membalas dendam atas kematian Kemboja, namun langkahnya terhenti apabila sentuhan Wahyudi menghentikan setiap perilaku niatnya. Mampukah sentuhan mengubah hati seseorang, Wahyudi yang mengalami masalah mata, menganggap Amrin bapanya tanpa mengetahui Adeng telah ditangkap. Apakah nasib Wahyudi menerima nasib yang sama seperti Kemboja atas situasi yang berbeza. Ikuti kesudahannya mengisi slot Citra di TV2.

Selain Beto dan Azhan Rani, telefilem ini turut dibintangi oleh Noorkhiriah, Hariry Jalil, Puteri Rafasya, dan Shazman Isaac.

Bagi mereka yang tidak sempat untuk menonton di TV, mereka berpeluang menontonnya menerusi portal online, Myklik (myklik.rtm.gov.my). Rancangan ini juga dapat ditonton melalui rtm mobile. Muat turun aplikasinya di Google Play dan App Store.

- ### -

Cetak Emel

offcanvas